library

Kuala Lumpur, Malaysia (part 5)

Saturday, October 12, 2013

aaaahhh alhamdulillah akhirnya libur panjaaanngg, jadi bisa ngelanjutin cerita perjalanan saya sama donna lagi. hehe. tulisan part 5 ini punya nasib yang sama kayak part 4 yaitu terlantar setengah jalan berhari-hari. belakangan emang kerjaan di perpus lagi hectic banget. kejar setoran, laporan, laporan bulanan, tapiii untungnya ada cuti bersama Idul Adha besok senen jadi bisa sedikit napas dulu dari laporan-laporan dan olah-mengolah bukunya. :D

jadii lanjut lagi ke part 5 yaa. sebelumnya saya ngejanjiin kalo ini bakal jadi postingan terakhir soal ngebolang saya sama donna. tapiiii tergantung nanti saya nulisnya panjang atau ngga. hehe tapi diusahakan untuk jadi yang terakhir :D

Kamis, 19 September 2013

5 hari itu waktu yang lebih dari cukup (buat saya sama donna) buat jalan-jalan ke Kuala Lumpur aja. walaupun nggak semua tempat bisa terjangkau tapi itu udah cukup banget. saya sama donna sempet ngga tau lagi mau ke mana hari ini. waktu pertama kali ke Suria KLCC hari senin, kita sempet ngeliat ada Petrosains di lantai 4 mall tersebut. nah karena Petrosains itu tutup tiap hari senin jadi, hari kamis ini tujuan kita adalah ke Petrosains. karena udah tau ada bus Go KL jadi kita lebih memilih ke Suria KLCC naik bus Go KL. kalo ada yang gratis, kenapa harus naik yang bayar kan? :p

naik Go KL dari Pasar Seni turun di Bukit Bintang untuk transit dan nyambung dengan Go KL yang tujuan KLCC. dan yaahh bakat nyasar gue keluar lagi. jadi kita salah turun lagi. harusnya turun di halte KLCC tapi kita turun di 1 halte sebelum KLCC, jadilah untuk sampe halte KLCC kita jalan kaki. lumayan lah 300m.

sampai di Suria KLCC kita langsung naik ke lantai 4 tempat Petrosains berada. untuk masuk ke dalamnya kita dikenakan tiket masuk seharga RM25 tapi karena kita punya kartu pelajar jadi dikasih diskon 15% jadi kita bayarnya RM21.20 sahaje (:

Petrosains tuh mirip-mirip sama PP-IPTEK. alat peraga yang dipamerkan juga alat peraga ilmu pengetahuan alam secara umum, walaupun semakin ke dalem lebih difokuskan ke ilmu perminyakan. ada 1 alat peraga yang cukup menyenangkan buat saya yaitu alat untuk mengukur kecepatan lemparan bola gitu. waahhh sekalian melampiaskan apa yang ada di hati itu sih :p seruuu~ cukup lama kita berdua di Petrosains karena hampir semua peragaan kita cobain. worth it kok harga tiket sama apa yang disajikan di sana. duh, sayangnya kita ngga foto-foto di sana jadi ngga ada foto yang bisa dipost di sini. maaf~. over all Petrosains recommended buat dikunjungi kalau sedang berada di KL.

abis keluar dari Petrosains kita makan siang di food court Suria KLCC. ada makanan Indonesia yang dijual di sana. karena masih trauma sama makanan-makanan yang masuk ke mulut, jadi saya pesen makanan Indonesia di sana, sayur asem. lumayan. 4 hari ngga ketemu sayur rasanya ngga enak banget. walaupun rasanya ngga seenak bikinan ibu tapi lumayan bikin seger badan hahapadeh. keluar dari Suria KLCC kita foto-foto lagi bentar trus langsung ngelanjutin perjalanan ke Perpustakaan Kuala Lumpur. kali ini niatnya adalah harus masuk ke dalem perpustakaan.


terakhir kok terakhir :p

untuk ke Perpustakaan Kuala Lumpur kita gampangnya naik Go KL lagi, pokoknya prinsip saya sama donna selama ada yang gratis kenapa harus naik yang bayar. haha. nah dari Pasar Seni tinggal jalan kaki ke Dataran Merdeka lagi. nggak sengaja di deket KL City Gallery ngeliat Museum Coklat gitu yang letaknya ada di underground Dataran Merdeka, dan ngga pake pikir panjang lagi kita langsung mutusin setelah dari Perpustakaan Kuala Lumpur kita akan ke museum itu.

sampai di dalem perpustakaan kita harus nitipin tas dulu. nitipinnya itu tinggal masukin tas kita di dalem loker trus masukin koin RM0,50sen yang lama terus udah deh kunci. iyaa jadi emang lokernya bayar 50 sen. udah beres urusan loker (butuh waktu 15 menit buat saya sama donna berurusan dengan loker ini karena ngga ngerti apa2 :p) kita langsung ke lantai 1. di lantai 1 itu tempat koleksi buku-bukunya dipajang. 

sistem yang diterapkan Perpustakaan Kuala Lumpur adalah open access untuk textbook non-reference. kurang tau juga kalo untuk textbook reference open juga atau closed karena kita ngga liat-liat ke bagian tersebut (letaknya 1 lantai di atas tempat koleksi textbook non-reference). perpustakaannya enak. ngga begitu sepi pengunjung tapi juga ngga ramai (yaiyalah namanya juga perpus). sempet ngeliatin cukup banyak juga anak-anak sekolah yang dateng untuk belajar kelompok gitu karena saya ngeliat mereka duduk satu meja beramai-ramai. oh iyaa interiornya didominasi warna ungu dan coklat. lantainya juga dilapisi sama karpet jadi kalo jalan ngga berisik dan ngga ngeganggu pemustaka lainnya. smart!


tempat koleksi textbook non-reference

ruang baca dan diskusi

susunan bukunya

seperti yang udah saya mention di atas setelah baca-baca sebentar di Perpustakaan Kuala Lumpur, kita pun turun lagi dan jalan ke underground Dataran Merdeka (lupa namanya apa, tapi bakalan jadi mall kayaknya). di sana niatnya kita mau ke Museum Coklat yang tadi ngga sengaja kita liat petunjuknya. turun ke bawah dan di sebelah kiri langsung tempat museum tersebut. pas masuk yang pertama kali kita lihat adalah mesin-mesin pembuatan coklat. tapi makin ke sini ternyata itu sih bukan museum coklat tapi toko coklat biasa. hiing. kirain beneran museum gitu. tapi lumayan sih testernya :p tapi tapi ngga enak juga sama si mbak-mbaknya mukanya berubah asem pas kita ngga mau beli coklatnya, abis harganya mahal sih plus emang tujuan kita ke sana cuma mau liat-liat museum coklat kayak apa kan ya, bukannya mau beli coklat.

udah deh, hari ini kegiatan saya sama donna cuma itu aja. abis dari Dataran Merdeka itu kita belanja dikit lagi di Central Market sama Kasturi Walk. sampe di hotel juga langsung packing karena besok pagi jam 8 kita udah harus berangkat ke bandara, pulang.

Jum'at, 20 September 2013

hari ini hari terakhir kita di Kuala Lumpur. jam 8 pagi check out dari hotel. jalan sampai Stasiun LRT Pasar Seni, naik LRT ke Stasiun KL Sentral, dilanjut naik aerobus sampai LCCT. oh iyaa dari Stasiun KL Sentral sampai LCCT naik bus-nya bayarnya RM10, lebih mahal RM2 daripada sebelumnya dari LCTT ke KL Sentral. sampai di LCCT niatnya adalah sarapan dulu baru check in. tapi yaa seperti biasa, selera makan saya langsung menguap pas ngeliat makanan padahal perut laper banget jadilah saya ngga sarapan pagi itu, cuma donna aja yang sarapan dunkin.

selesai nungguin donna makan, kita check in dan urusan imigrasi juga kelar, udah deh nunggu beberapa menit di ruang tunggu keberangkatan. begitu gate di buka langsung masuk pesawat. alhamdulillah juga ngga ada acara delay. daaann~ bye bye KL, see you (:

sampe jakarta jam 12 atau setengah 1an gitu. sampe rumah sih jam 3 sore. istirahat bentar, mandi, berangkat lagi ke rumah Garit. hahaha jadi rute hari ini tuh rada random emang. KL-LCCT-Soetta-Rumah-Tebet-Bekasi-Rumah. jadi kenapa gue langsung pergi lagi begitu sampe rumah? karena emang malemnya itu temen-temen kampus saya ngadain perpisahan buat tante. tante itu adalah salah satu teman sekelas saya yang berasal dari Kalimantan, jadi hari sabtunya dia akan pulang ke Kalimantan. makanya kita ngadain perpisahan. tapi, janjian jam berapa pada dateng jam berapa, alhasil pas gue balik dari rumah Garit jam 9-an malem itu temen-temen saya masih pada belom ngumpul jugak :D

oh akhirnya saya ngerasain makanan normal lagi di rumah Garit! #penting

*
seperti perjalanan sebelumnya, selalu ada perasaan deg-degan dan takut sekaligus semangat dengan apa yang akan saya hadapi nanti di lingkungan yang baru dan tidak dikenal. perasaan seperti itu yang selalu saya rasakan ketika akan melakukan suatu perjalanan. dan yang namanya perjalanan, agar tidak sia-sia, kita harus bisa mengambil pelajaran dari apa yang kita hadapi di perjalanan tersebut. ambil yang baik dan tinggalkan yang tidak baik. terapkan di negara kita, di lingkungan kita. walaupun hanya kita yang melakukannya tapi kita sudah berkontribusi untuk lingkungan. 

contoh paling sederhana yang saya bawa pulang dari 2 perjalanan saya ke luar negeri adalah keteraturan dalam bertransportasi. dulu, sebelum saya pergi ke Korea kalau naik kereta pokoknya harus dapet tempat duduk, jadi begitu pintu kereta terbuka yaudah langsung rebutan sesama penumpang buat duduk, padahal waktu nunggu keretanya udah duduk juga. ketika di Korea saya memperhatikan kalau orang-orang di sana nggak ngoyo (maksa) buat dapet tempat duduk. dalam artian, kalo mereka pengen duduk ya mereka duduk, tapi kalo ngga pengen ya mereka akan berdiri meskipun tempat duduknya banyak yang kosong. sepulang dari Korea saya merubah kebiasaan "ngoyo harus duduk" itu. secapek apapun saya ketika pulang kuliah jadinya ngga pernah maksa buat harus banget duduk (sampe maksa-maksa nyempil duduknya padahal itu tempat udah ngga muat). kalo emang dapet duduk ya alhamdulillah, kalo ngga yaudah apa salahnya berdiri 15-30 menit, toh?

dan sebisa mungkin, saat ini, saya menghindari duduk di tempat duduk khusus difable, lansia, dan ibu hamil di kereta walaupun tinggal tempat itu satu-satunya yang kosong. ini juga saya pelajari di Korea. di Korea tempat duduk prioritas itu memang hanya diperuntukkan bagi orang-orang prioritas saja (difable, lansia, ibu hamil). justru kita akan dapat pandangan aneh kalau orang yang masih muda, sehat, dan tidak hamil duduk di kursi prioritas tersebut. setelah pulang dari Korea saya membiasakan kebiasaan ini. lagipula dengan kita duduk di tempat tersebut, sama saja kita mengambil hak mereka yang tidak mampu, toh? itu hanya dua contoh kecil aja yang saya dapatkan selama melakukan perjalanan ke luar negeri. bukan berarti perjalanan di dalam negeri tidak mendapatkan apa-apa loh, melakukan perjalanan di dalam negeri itu membuat kita jauh lebih bangga akan apa yang kita miliki. seperti perjalanan ke Yogya, saya belajar keramahan orang Yogya. di Rembang, saya belajar bersabar dan toleransi beragama (karena kebetulan keluarga saya di Rembang multi agama).

tapi yang pasti selalu ada pelajaran yang lebih dari pada itu, terutama belajar menyukuri atas apa yang diberikan Allah dalam hidup kita sehari-hari. perjalanan itu hanya satu cara yang Allah berikan agar kita terus bersyukur dengan kekurangan atau kelebihan yang dimiliki oleh lingkungan kita. tidak mudah ngeluh, tidak putus asa, tidak terus-terusan menjelekkan lingkungan kita. perjalanan itu perjalanan hati juga (: lebay, ya? sori deh, tapi itu yang gue rasa. dan Kuala Lumpur adalah perjalanan yang membuat saya lebih banyak berpikir. tentang kedewasaan, tentang masa depan, tentang keikhlasan, tentang ketakutan, tentang rasa cemas, tentang ketidak-menentuan, dan tentang cinta yang benar di mata Allah. sounds cliché, rite? tapi itulah pelajaran berharga yang saya bawa pulang ke Jakarta (:

 hihi udah ah cukup sekian aja part 5-nya. semoga ke depannya ada banyak perjalanan yang bisa saya lalui dan share di blog ini. hehe. next, belum ada rencana mau ke mana-mana lagi ama donna, but soon we will travelling again. go go shiiingg~ :D

selamat menikmati cerita saya dan selamat liburan semuanyaaa~

oh iyaa sebelum lupa, ada quote yang dikasih temen saya waktu saya pulang dari Korea dan cerita kalo saya sempet nyasar di sana :D. sampe sekarang saya suka banget sama quote ini. ngga tau kenapa.

"For me, traveling without getting lost somewhere is not traveling because it's art of traveling" -Pahonk

baca juga:
1. Kuala Lumpur, Malaysia (part 1)
2. Kuala Lumpur, Malaysia (part 2)
3. Kuala Lumpur, Malaysia (part 3)
4. Kuala Lumpur, Malaysia (part 4)

gals

malaysia

Kuala Lumpur, Malaysia (part 4)

Sunday, October 06, 2013

aahh alhamdulillah akhirnya punya waktu buat melanjutkan cerita perjalanan saya sama donna lagi ke Kuala Lumpur di part 4 ini. semenjak pulang dari KL ternyata pekerjaan sudah menanti di depan mata dan harus diselesaikan secepatnya sampe-sampe sabtu-minggu gue masih harus lembur ㅠㅠ bahkan postingan ini berhari-hari terbengkalai ditengah jalan dan belum sempet ngelanjutin #curhat.

Rabu, 18 September 2013

hari ini janjian lagi sama Galih. rencananya kita mau ke Batu Caves. Batu Caves itu sebenernya bukit kapur yang bergua dan gua-nya itu dijadiin tempat ibadahnya orang-orang yang beragama Hindu (kuil). jadi, kita janjian ketemu di Stasiun KTM Kuala Lumpur. saya sama donna sampe lebih dulu secara stasiun itu deket dari penginapan kita. tapi ngga lama Galih juga dateng, nunggu kereta bentar dan naik kereta yang jurusan Batu Caves. oh iya harga tiketnya RM1 perorang.

sampe di Batu Caves ternyata kuilnya itu ada di belakang stasiun. jadi jalan kaki dekeeett banget dari stasiun. begitu masuk kita disambut sama patung Hanoman yang tinggi berwarna hijau. saya juga ngga tau kenapa Hanomannya diwarnain ijo, kalo cerita di Indonesia kan Hanoman warnanya putih kayak yang di taman mini itu. kalo mau ke Batu Caves mesti siapin tenaga esktra terutama kaki dan lo harus lebih wasapada aja di sana. kenapa? karena di sana banyak banget burung jadi ati-ati nanti kena jackpot (baca: di-pup-in burung :p) dan banyak monyet yang berkeliaran bebas.

untuk masuk ke dalem Batu Caves kita harus naik tangga yang subahanallah banget banyak dan tingginya. konon katanya sih ada 272 anak tangga di Batu Caves. okeee jadi ini termasuk perjuangan banget sih buat naik karena saya rada jiper liat tangganya trus juga cuaca di sana panas banget. tapiiii yaudah sayang juga nih udah sampe tapi ngga naik. akhirnya naiklah kita bertiga ke atas.

"kalo capek pas lagi mendaki, liat ke bawah. liat sudah berapa jauh lo berjalan dan liat apa yang alam suguhkan buat lo. makin ke atas, alam akan memberi lo pemandangan yang jauh lebih bagus. jadi kalo gue lagi capek pas mendaki, gue akan liat ke bawah dan itu biasanya memacu gue untuk semangat lagi buat naik.." -aJ

nah! saya selalu inget terus tuh kata-kata aJ yang satu itu. jadi inget, waktu itu dia ngomong begitu pas kita main ke Gunung Merapi dan aJ ngajakin saya naik sampe ke tempat labuan, kayak tempat naro sesajen buat di Gunung Merapi gitu. lumayan juga tuh naiknya. 

okee back to the topic, jadi mirip-mirip lah yaa situasinya pas ke Batu Caves, sama-sama naik. jadi tiap capek naikin tangga-tangga itu saya liat ke bawah dan semangat buat naik lagi. sampe di tengah perjalanan gitu ada gua gitu di sebelah kiri. liat-liat bentar dan ternyata masuknya bayar, kagak jadi masuk dah. akhirnya milih buat naik lagi ke atas. dan akhirnya setelah perjuangan banget naik sampe jugak. sampe atas ngga ngapa-ngapain. si donna malah duduk aja, kecapekan. saya lebih memilih buat ngeliatin orang Hindu ibadah sih. eh iyaaa btw di sini Hindu-nya Hindu India gitu kebanyakan yang dateng.

Hanomannya orang sana.

pintu masuk gua

 di dalem gua

 di depan patung Dewa Murugan. nah tuh sebelah kirinya itu tangga naik ke kuil-nya.

setelah merasa cukup di Batu Caves, kita pulang lagi ke KL. rencananya adalah ke National Museum of Malaysia atau Muzium Negara. dari Batu Caves naik KTM rute yang sama kayak berangkat, harga tiketnya beda ternyata sama pas berangkat tadi, sekarang bayarnya RM2 sampai Stasiun Kuala Lumpur. sampe di Stasiun Kuala Lumpur kita mengandalkan peta yang saya sama donna ambil di bandara karena Galih ngga tau jalannya ke Muzium Negara dari stasiun ini. dia bilang dia pernah ke museum gitu tapi lupa karena udah lama dan perginya naik mobil pribadi. setelah jalan kaki 5-10menitan kali ya sampe juga deh di Museum Negara. 

sebelum masuk ke National Museum-nya kita sempet masuk ke salah satu museum kecil yang ada di sana. tapi saya lupa nama museumnya apa, di dalemnya banyak dipamerkan benda-benda masa prasejarah. setelah berkeliling sebentar di sana barulah kita masuk ke National Museum. untuk foreign tourist dikenakan biaya sebesar RM5.

ruang pameran di National Museum terbagi menjadi 4 galeri. di lantai pertama ada 2 ruangan yang terbagi menjadi galeri sejarah awal dan galeri kerajaan-kerajaan Melayu. kemudian di lantai atas juga terbagi menjadi 2 galeri lagi yaitu galeri era kolonial dan galeri Malaysia kini. secara keseluruhan isi dari National Museum Malaysia adalah penggambaran terhadap perkembangan negara Malaysia mulai dari zaman pra sejarah hingga masa kini serta prestasi-prestasi yang pernah negara mereka capai. 

tempatnya sama kayak di National Textile Museum, agak gelap. tapi sejarah yang mereka sajikan memang cukup lengkap. beberapa sejarah bahkan serupa dengan sejarah Indonesia (yaiyalah). oh, dan saya juga baru tahu kalo Malaysia juga menyebut tanah air mereka Nusantara, dulu. saya pikir Nusantara cuma sebutan untuk Indonesia aja.

 peta negara Malaysia

 di depan National Museum, Kuala Lumpur

keluar dari National Museum rencananya kita akan melanjutkan perjalanan ke Planetarium Negara. tapi sebelum itu, karena pas keluar National Museum udah siang dan udah masuk jam makan siang jadinya kita makan dulu. nah jam makan tuh jadi waktu-waktu menakutkan buat gue. kenapa? karena ternyata saya ngga bisa beradaptasi dengan makanan lokal Malaysia, aneh kan? padahal Indonesia-Malaysia orang bilang masakannya hampir mirip cuma bedanya Malaysia lebih kaya rempah dan agak manis masakannya. tapi buat saya aneehh. donna bahkan sempet kesel sama saya karena tiap makan di KL ngga pernah abis. 

oke back to da topic. Galih bilang di sana ada bakso yang enak, karena dia pernah beli sebelumnya. jadi akhirnya siang itu kita makan bakso. makanan favorit gue sama aJ. haha. oh btw yang jualan bakso, kata Galih, orang Indonesia. nggak lama pesenan dianter ke meja dan gue takjub aja sama mie putihnya. bukan karena enak takjubnya tapi karena mie-nya tuh agak gede-gede gitu trus kayak lodrok (gue nggak nemu padanan kata lain di kamus Bahasa Indonesia jadi gue pake bahasa sehari-hari gue aja ya :p) jadi bisa dibayangkan seperti apa itu bakso dengan mie putih lodrok, banjir! dan yaahhh seperti biasa ngga abis lagi makannya. emang bakso paling enak sejagat tuh cuman bakso tebet sama bakso joko tole (promosi, tapi no komersil :D). oh btw kalo mau mesen es teh jangan bilang es teh aja, bilangnya tea-O-ice kata Galih. kalo ngga ntar kayak saya. pengalaman di kantin UM ditanya mau minum apa, gue jawab teh eehhh dikasihnya teh tarik.

selesai makan baru deh kita ngelanjutin perjalanan ke Planetarium Negara. tinggal jalan kaki lagi dari National Museum ke arah National Mosque. dari National Mosque lurus terus sampe ketemu pertigaan belok kiri, kalo lurus nanti sampe ke Islamic Art Museum. nah pas belokan ini kontur tanahnya juga nanjak. jadi siapin tenaga ekstra juga kalo mau ke sini. sempet ngerasa nyasar juga karena sepi banget daerahnya. tapi akhirnya nggak lama di depan ada kok tulisan yang menandakan keberadaan Planetarium Negara (sayang ngga ke foto). 

begitu sampai di Planetarium Negara ternyata masuknya bayar. buat foreign tourist RM12, lumayan juga. ngga ada diskon buat pelajar juga di sini, bahkan diskon untuk pelajar asing yang kuliah di Malaysia karena Galih sempet nanya ke ibu-ibu penjaga tiketnya. saya sama donna jadi nggak enak sama Galih. niatnya sih mau patungan buat bayarin Galih, tapi orangnya nolak dibayarin. jadi bayar sendiri-sendiri deh. lumayan loh RM12 bisa buat berapa kali makan di kantin UM. oh iya tiket ini udah termasuk tiket untuk nonton pertunjukkan bintang gitu kayak di Planetarium Jakarta gitu lah mirip.

masuk ke dalem dan liat-liat berbagai macam permainan edukasi yang dipamerkan. tempatnya seru banget, mirip kayak PP IPTEK-nya taman mini gitu tapi ini lebih ke ilmu ruang angkasa gitu. alat peraga yang dipamerkan juga masih berfungsi dengan baik, nggak banyak yang rusak. kita main-main di sana sampai pertunjukkannya mulai jam 3. jam 3 kurang sekian ada pengumuman kalo kita bisa masuk ke dalem teater pertunjukkannya. di dalem juga masih nunggu dulu beberapa menit sampai pertunjukkan dimulai. ruangan teaternya lebih kecil dari Planetarium Jakarta menurut saya. pertunjukkan bintang yang dipertontonkan waktu itu soal terjadinya pembentukan bintang yang dimulai dengan terjadinya big bang sampai akhirnya tercipta bintang-bintang yang sangat banyak di alam semesta. terakhir pertunjukkan yang saya tonton di Planetarium Jakarta soal macam-macam bintang dan rasi bintang, itu sekitar kuliah semester 2-an berarti sekitar tahun 2010an lah, nggak tau deh sekarang pertunjukkannya udah ganti atau belum.

 di depan Planetarium Negara

pertunjukkan di Planetarium Negara ini berjalan selama 30 menit jadi jam setengah 4 juga udah selesai. karena Galih paling ngga harus nyampe rumah jam 4 jadi akhirnya kita memilih untuk pulang. saya sama donna balik ke hotel dan Galih pulang ke rumahnya. jalan bareng sampe Stasiun LRT Pasar Seni baru deh kita pisah. Galih masih harus naik LRT lagi ke rumahnya sementara saya sama donna tinggal jalan kaki. dan karena Galih cuma bisa nemenin kita 2 hari jadi hari berikutnya lagi-lagi saya sama donna ngebolang berdua. haha..


a little reunion haha. he's Galih btw.

malemnya abis dari hotel sih saya sama donna jalan-jalan keluar lagi. kita ke Central Market, nggak jauh dari belanja sama makan di Kasturi Walk. ngomong-ngomong kemaren itu pas kita ke Central Market beli oleh-oleh juga ternyata yang jualan orang Lamongan. ngobrol-ngobrol sedikit sama beliau ternyata sudah berjualan di sana selama 17 tahun. di KL dia tinggal sendiri, anak sama suaminya di Lamongan. beliau pulang setahun sekali tiap bulan Maret. logatnya Malaysia banget (yaiyalah 17 tahun tinggal di Malaysia). karena ngobrol-ngobrol itu akhirnya saya sama donna dapet diskon deh. hehe.

dah, ini doang untuk part 4. tenaaangg masih ada part 5, jangan bosen ya. haha. tapi part 5 will be the last post about our journey, kok. 

baca juga:

gals

library

Kuala Lumpur, Malaysia (part 3)

Monday, September 30, 2013

semoga para pembaca blog saya ngga pada kabur yaa baca travelling saya sama donna di KL yang sekarang udah sampe part 3. saya sendiri juga nggak tau ini bakal berapa part jadinya. tiap ngepost sehari udah kepanjangan sih kalo mau dilanjutin. daripada bosen bacanya mending istirahat dulu kan. makanya saya bikin per-part gini. 

okee jadii cerita di part 3 ini bisa jadi juga bakal jadi cerita satu hari macem 2 part sebelumnya.

Selasa, 17 September 2013

hari ini tujuan kita agak sedikit rada jelas mau ke mananya karena udah janjian duluan sama Galih sebelumnya. oh iyaaa Galih itu temen SMP (MTs) saya yang lama tinggal di Kuala Lumpur. jadi, jam 9 pagi saya sama donna janjian sama Galih buat ke UM (University of Malaya / Universiti Malaya). sebenernya sih Galih emang karena ada urusan gitu sama dosennya sementara saya sama donna yaaa nggak ada kerjaan lain. hahaha boong ding. orang tua saya dan donna rada-rada mirip soal ini. jadi kita minimal harus pergi ke satu tempat yang yaah semacem kalo nggak kampus yaa perpustakaan nasionalnya lah. nah, berhubung saya punya temen yang kuliah di UM yaudah kenapa nggak sekalian aja kita pergi ke UM kan buat liat-liat suasana kampusnya kayak apa. syukur-syukur bisa lanjut master di sana nanti. aamiin (:

ah kan jadi keluar fokus deh. okee jadi kita bertiga janjian di Stasiun LRT Universiti. kalo dari hotel saya sama donna, tinggal naik LRT dari Stasiun Pasar Seni, naik arah Kelana Jaya dan turun di Stasiun Universiti. saya sama donna sampe duluan dan kita nunggu di platform (bahasa gaul Jakarta-nya sih, peron :p) tapi ternyata ngga lama kemudian Galih sms kalo dia udah di halte bus samping Stasiun Universiti. dan demi apapun gue jahat banget karena hampir ngga ngenalin Galih (ini tuh Galih yang rada gemukan atau minus mata gue yang nambah ya, gatau juga sih) kalo dia nggak ngedadahin saya duluan. maklum lah yaa berapa tahun kita nggak ketemu. hahahaha sorriii banget, Gal.

nah dari halte itu kita naik bus Rapid KL yang masuk ke dalem kampus. jangan tanya gue jurusan itu bus karena gue udah ngga merhatiin apa-apa lagi karena udah ngerasa aman punya guide (baca: ada yang diandelin, baca lagi: Galih). turun di mana juga saya ngga tau, pokoknya ngikut aja dah. kalo dibawa nyasar juga saya nggak bakal tau kali :p. abis turun itu kita ke Fakulti Sastera dan Sains Sosial (Faculty of Arts and Social Sciences). ternyata dari sini si Galih mau ketemu sama temen-temennya dulu. karena saya sama donna juga ngga tau jalan mau ke mana, Galih akhirnya nganterin kita ke Perpustakaan UM. jadi lah saya sama donna nunggu Galih di sana. 


di depan Faculty of Arts and Social Sciences

sebenernya yang bisa masuk ke perpustakaan itu cuma mahasiswa aja karena harus nunjukin kartu mahasiswa ke security di sana. tapi kata Galih orang luar juga bisa masuk kalo pas kebetulan security-nya ngga terlalu merhatiin. dan alhamdulillah saya sama Donna bisa masuk, itu artinya kita punya bakat jadi mahasiswa UM beneran, aamiin :p. karena saya nanya ruang internet/lab kom di sebelah mananya jadi Galih ngajak kita ke lantai 3 (kalo nggak salah) tempat lab kom. tapiii kita cuman ngelewatin aja sih soalnya langsung naik lagi ke atas ke tempat koleksi-koleksi bukunya. sementara kita di perpustakaan, Galih pergi ketemuan sama temennya.

ngomong-ngomong Perpustakaan UM ini mengingatkan saya sama Perpustakaan FIB dulu yang lantainya nanggung gitu. duh gimana jelasinnya ya. kalo anak FIB sampe angkatan 2010 pasti tau sih maksudnya lantainya nanggung tuh gimana. ya intinya sih Perpustakaan UM juga mirip-mirip kayak gitu deh. kalo ngeliat keadaannya Perpustakaan UM juga mirip sama Perpustakaan Pusat UI yang lama.


lorong koleksi

rapih, ya. yang shelving rajin nih pasti

sampe di ruang koleksi, jiwa librarian gue pun keluar, tsaaahhh. mulai deh ngeliat keadaan perpusnya. ngga se-spesifik tahu ruangan-ruangan apa aja yang ada di sana sih. liat-liat koleksinya. trus bingung sendiri, ini klasifikasinya pake apaan ya, DDC bukan, UDC juga bukan. atau mereka punya sistem klasifikasi sendiri? awalnya saya juga nggak tau sih mereka pake sistem klasifikasi apa tapi setelah melakukan penelusuran lebih lanjut (tsaahh) ternyata mereka pake klasifikasinya Library of Congress. ternyata bukan Perpustakaan UI aja yang ngejadiin Library of Congress Catalog sebagai katalog rujukan. tapi bedanya kalo Perpus UI itu ngambil subjek-nya aja dari LC Catalog. 

selain klasifikasi, call number-nya juga beda sama kita. kalo kita kan urutannya nomer klasifikasi, tiga huruf awal nama (belakang/depan) pengarang, sama satu huruf awal judul. nah kalo di sana urutannya nomer klasifikasi, tiga huruf awal nama pengarang, sama tahun terbit. bahkan untuk buku-buku lama hanya ada nomer klasifikasi sama tiga huruf awal nama pengarang aja. beberapa buku juga ada yang belum dikasih call number. bisa kali nih jadi proyekan selanjutnya ($.$) hahahaha..


contoh call number di Perpusakaan UM

keterangan: 
1. Z665 --> LC Classification (kelas Library and Information Science)
2. Neg ---> 3 huruf awal nama pengarang
3. 2007 ---> tahun terbit buku

sama kayak di Perpustakaan UI kalo mau minjem tinggal scan barcode aja


Radio Frequency Identification (RFID)


awalnya saya kira itu cuma stiker kepemilikan koleksi aja, tapi setelah diraba dan diterawang (duit kali) ternyata RFID. bagus, bisa jadi identitas kepemilikan buku juga. coba perpus UI pake RFID ada tulisan Perpustakaan Universitas Indonesia juga ngga putih polos aja.

setelah saya sama donna puas (baca: bosen) di ruang koleksi kita turun ke lantai bawah. setelah mencari-cari sampai ke lantai dasar, kita ngga berhasil nemuin katalog online dari Perpustakaan UM. tapi di lantai dasar itu ada beberapa komputer yang saya asumsikan sendiri sebagai komputer untuk katalog online. ternyata pas dideketin, mahasiswa bebas buka apa aja di komputer itu jadi ngga bisa dibilang komputer khusus akses katalog online juga. saya sama donna iseng-iseng ke komputer-komputer itu dan nyoba akses katalog online Perpustakaan UM (nama situs web-nya ditempel di salah satu pilar di sana). btw, katalog online Perpustakaan UM namanya Pendeta Discovery, bisa diakses disitus pendeta.um.edu.my.

katalog online Perpustakaan UM, Pendeta.

abis dari lantai bawah, kita naik lagi ke lantai 3 tempat lab kom. dan di sinilah kejadian memalukan terjadi. jadi gini ceritanya, saya sama donna lagi jalan, terus tiba-tiba.... oke stop sampe sini! dilarang kepo loh. pokoknya saya malu banget deh. haha, cukup saya, donna, sama beberapa mahasiswa UM di sana aja yang tau :p

intinya kita balik ke lab kom itu untuk menghabiskan waktu karena Galih belom kelar juga ketemu sama temennya. oh, btw, butuh perjuangan ekstra buat ngetik pake keyboard di sana. saya juga ngga ngerti kenapa tiap ngetik 1 huruf gitu, huruf yang muncul dilayar nggak sama sama apa yang kita ketik. misalnya kita ngetik huruf G yang keluar bukan huruf G tapi huruf yang lain. pas saya tanya sama Galih, dia juga ngga tau kenapa, tapi dia bilang keyboard di sana normal-normal aja. well, it means gue yang ngga normal gitu? bisa jadi! :p nah pas udah berhasil buka 1 website, Galih pun dateng. gue berasa rada zonk karena ngetik URL websitenya 15 menit sendiri, pas kebuka baru 5 menit Galih dateng. trus langsung jalan lagi. hiinngg..

yaudah abis dari sana Galih ngajakin kita ke pameran kopi. saya juga ngga tau sih ini pameran kopi maksudnya apa. tapi mikir, bisa kali yaaa nih nyicip-nyicip. yaudah jalan lah kita dari perpustakaan ke tempat pameran itu yang konon katanya diselenggarakan di Muzium Seni Asia. museum ini letaknya yaa di dalem UM-nya. ternyata pas sampe sana ngga ada pameran kopinya. adanya Doodle for Unity. kurang tau juga sih ini acara apa, pokoknya ada banyak karya anak-anak gitu dipajang di sana, kebanyakan gambar atau lukisan. macem-macem gambarnya, ada yang gambar bendera Malaysia, Menara Kembar, gunung, wajah, dll.  ada permainan anak juga dan saya baru tau kalo permainan tradisional kita sama Malaysia juga rada-rada mirip. contohnya kayak ular tangga sama pabrek (teplek/bete).

 Doodle for Unity

 pabrek, teplek, bete, whatever you named it

oh iyaa Doodle for Unity ini kan cuman event-event bentaran gitu doang yah, jadi dia ngga selalu ada di museum ini. kalau di dalam Museum Seni Asia ini sendiri banyak dipamerkan benda-benda peninggalan masa lalu kayak gerabah, tembikar, dan yang sejenis itu. ada juga seperangkat gamelan, dan masih banyak lagi deh.

di sini ngga begitu lama, dan kita jalan lagi. sekarang ke tempat yang ada tulisan Universiti Malaya-nya. jalannya lumayan jauh juga. panas pulak tapi untungnya tempat foto yang kita tuju adem.

 sorry for the inconvenience :p

ceritanya marahan #apasihgal --"

berhubung jam 2 Galih ada ketemu sama dosennya, jadi abis foto-foto di sini kita ke gedung jurusannya Galih. nungguin dia bentar di sana. sempet bingung juga abis dari sini mau ke mana lagi. Galih nawarin kita berdua nonton bareng temen-temennya dia, tapi saya pribadi sih ngga mau dan donna juga agak ragu-ragu. bukan apa-apa sih tapi nonton itu nggak pernah masuk ke dalem itinerary kita. kita berdua lebih suka menjelajah ke tempat-tempat yang beda dari yang biasa kita temuin, tsaahhh, bilang aja duit abis haha :p

saya sama donna sepakat buat ke Masjid Negara akhirnya. kita melanjutkan perjalanan ke Masjid Negara. oh ngomong-ngomong ini kesimpulan saya soal UM kalo dibandingin sama UI. i love UI, so much. hahaha UM agak panas, kalo UI agak adem. ngga ngeliat ada danau di UM, UI mah banyak danaunya. teruuuss kayaknya UI masih lebih luas deh dari UM, atau karena saya nggak muterin UM keseluruhan yah jadi ngga tau UM yang saya puterin itu udah termasuk keseluruhan atau belum. UM juga punya bus mahasiswa tapi bener-bener cuman yang mahasiswa yang boleh masuk, kalo UI terlalu baik jadi umum pun juga bisa masuk :D 

nah, keluar dari UM naik bus Rapid KL lagi sampai Stasiun LRT Universiti trus naik LRT tujuan Gombak turun di Stasiun Pasar Seni. jalan ke Stasiun KTM Kuala Lumpur terus sampai ke Masjid Negara. alhamdulillah-nya saya sama donna berhijab jadi untuk masuk ke dalam lebih mudah. tinggal isi buku tamu, trus titipin sepatu dirak, trus udah deh bisa masuk. nah kalo untuk turis-turis yang ngga berhijab kalo mau masuk harus pakai jubah (yang mirip ama jubah penyihir di Harry Potter) warnanya ungu ngejreng dan pakai hijab juga untuk nutupin rambutnya. oh iya turis-turis asing dilarang masuk ke tempat sholatnya, jadi mereka cuma boleh berkeliling teras Masjid Negara aja. kalo tempat sholat khusus untuk muslim dan muslimah aja.

masjidnya bagus deh. memang ngga sebesar Masjid Istiqlal, tapi interiornya cantik. didominasi sama warna-warna biru dongker gitu untuk kaca-kaca dibagian kubahnya. dan karena ini masjid yang merupakan tempat ibadah jadi saya memilih untuk ngga ambil gambar di dalem tempat sholatnya. tapi kalo di luar tetep foto-foto :p

Masjid Negara / National Mosque Malaysia

(masih) di Masjid Negara

kita di Masjid Negara sampai ashar. dan abis solat ashar Galih harus pulang karena ada urusan sama keluarganya sementara saya sama donna masih lanjut jalan-jalan lagi. yaudah deh, pamitan sama Galih. trus saya sama donna ngeliat-liat peta, nyari tempat wisata deket-deket sana dan ketemulah Muzium Kesenian Islam Malaysia atau Islamic Arts Museum Malaysia. dari Masjid Negara tinggal jalan kaki aja. kita baru sadar kalo ternyata kita nginep di daerah yang cukup strategis karena beberapa tempat kayak kawasan Dataran Merdekat, Central Market, Masjid Negara, Planetarium Negara, KL Bird Park bisa dijangkau hanya dengan jalan kaki aja (kalo kuat).

untuk masuk ke Museum Kesenian Islam Malaysia ternyata harus bayar yaitu RM12 untuk orang dewasa dan RM6 untuk pengunjung dibawah usia 18 tahun dan pelajar. sementara anak-anak dibawah 6 tahun gratis. pas dikasir kita berdua dikenakan biaya RM12 perorang, tapi si mbak-mbak-nya nanya kita punya kartu pelajar atau ngga. saya sama donna pun ngeluarin kartu mahasiswa kita dan ternyata pakai kartu mahasiswa Indonesia pun bisa masuk dengan harga pelajar yaitu RM6. alhamdulillah hemat RM6, lumayan buat makan :D

Muzium Kesenian Islam Malaysia/Islamic Arts Museum Malaysia

masuk ke dalem pertama kita diarahkan ke Special Gallery. di sini isinya tentang Haji gitu. mulai dari rukun haji, syarat sah, tata cara/pelaksanaan haji, jemaah haji dari Malaysia, dan apapun yang berkaitan dengan haji. abis dari sana baru deh kita naik ke lantai 1. di lantai 1 banyak miniatur-miniatur masjid gitu. mulai dari Masjidil Haram sampai Masjid yang ada di Malaysia. selain itu juga ada manuskrip-manuskrip Al-Qur'an yang udah tua. setelah dari lantai 1 naik lagi ke lantai 2 yang kebanyakan memamerkan peninggalan sejarah islam kayak benda-benda dari logam, kayu, tekstil, dll. berhubung jam museum udah hampir abis, museum di sana rata-rata tutup jam 6 sore. jadi kita turun lagi ke lantai G karena tinggal lantai itu yang belum dijelajahin. di lantai G ada restoran, toko souvenir dan Perpustakaan Kanak-Kanak.

saya sempet takjub gitu sama Perpustakaan Kanak-Kanak ini. interiornya itu pas banget, anak-anak banget lah pokoknya. persis kayak di TK dulu. masuk ke perpus ini berasa balik lagi ke jaman TK, beneran. koleksi yang ada juga udah pasti disesuaikan. kebanyakan yang ada disana adalah buku cerita. yang saya sayangkan dari perpustakaan ini adalah lokasinya. kurang strategis, masuk ke lorong kecil gitu trus lorong ke sana agak gelap. 

sorry rada burem

kangen tekaaa~

lucu-lucu mainannya

susunan buku-bukunya

pulang dari Museum Kesenian Islam Malaysia saya sama donna tinggal jalan kaki aja sampai penginapan. jalan lewat Stasiun KTM Kuala Lumpur lagi, terus nyambung lewat Stasiun LRT Pasar Seni. sekalian deh mampir ke Pasar Seni. niat-nya cuma mau liat-liat apa yang ada di sana tapi ternyata malah sekalian belanja, cewek emang! :p

Pasar Seni (Central Market) tuh isinya Jogja banget lah kalo yang khas Malaysia-nya. yang dijual kebanyakan batik, kerajinan tangan gitu, anyaman, souvenir Malaysia, coklat. ada juga sih yang khas-khas India sama China juga. abis dari Pasar Seni, liat-liat lagi deh barang-barang yang dijual di Kasturi Walk. sama aja kayak di dalem tapi harganya lebih murah dikit dan bisa ditawar, dikit jugak. yang banyak dijual yaaa standar, gantungan kunci, pajangan, gantungan hp, dll. tapi kebanyakan sih jualannya minuman sama makanan gitu.

haaahhhh part 3-nya ternyata panjang juga yaa, semoga ngga bosen bacanya. sampe ketemu di part 4. semoga bermanfaat dan see you (:

baca juga:

gals

library

Kuala Lumpur, Malaysia (part 2)

Thursday, September 26, 2013

setelah sebelumnya nulis di part 1, sekarang lanjut lagi petualangan saya dan donna di Kuala Lumpur. hari ini beneran ngga tau banget mau ke mana. pokoknya kita tuh serba dadakan deh nentuin mau ke mananya. sama kayak hari ini.

Senin, 16 September 2013

rencananya hari ini kita mau balik lagi ke Perpustakaan Kuala Lumpur. berangkat udah agak siangan jam 10an gitu karena mikirnya kan deket ini lah yaa. 10 menit jalan kaki juga udah sampai (somboongg mentang-mentang udah tau jalan :p). lewatin Petaling Street yang masih sepi (kalo udah siang penuh orang jualan, apalagi sore-malem), foto-foto bentar dan lanjut jalan lagi sampai di Kasturi Walk dan Central Market. pokoknya mumpung masih pagi dan rada sepi jadi kita jalan sambil foto-foto. soalnya kalo udah siang atau sore, apalagi malem susah buat foto-foto di sana. rameee~

 Jalan Petaling / Petaling Street / Chinatown

Kasturi Walk

 Central Market / Pasar Seni

abis foto-foto di Petaling, Kasturi Walk, dan Central Market kita lanjut jalan lagi. tapiiii pas udah deket-deket Perpustakaan Kuala Lumpur, saya kegoda buat masuk ke National Textile Museum. jadilah kita berdua belok dulu ke sana. National Textile Museum itu museum yang banyak memamerkan tekstil-tekstil khas Malaysia which is ngga cuman tekstil bergaya Melayu tapi juga India dan China. kebanyakan yang dipamerkan adalah pakaian-pakaian jaman dulu, sepatu, dan perhiasan kayak gelang, kalung, dan mahkota.

gedung National Textile Museum merupakan gedung lama. dari jauh sih lebih keliatan kayak masjid kali yaa karena ada kubahnya gitu walaupun kecil. pas masuk ke bagian resepsionis, okee pintu udah modern nih yang kebuka sendiri kalo ada orang masuk itu loh. oh iyaa masuk museum ini gratis, ngomong-ngomong. kita cukup isi buku tamu, yang terbagi jadi foreign tourist dan local tourist, trus si resepsionis ngasih kita brosur soal museum tersebut dan baru deh kita bisa masuk dan melihat-lihat ke dalam. penerangannya agak sedikit remang-remang (cenderung gelap menurut saya). saya kurang tahu sih apa itu merupakan bentuk preservasi (tsaahh) buat museum itu atau gimana pengaturan cahaya yang remang-remang begitu. hampir semua koleksi yang dipamerkan terlindungi di dalam kotak kaca dan ada security yang terus mantau kita selama melihat-lihat koleksi. jadi jangan harap bisa sembarangan nyentuh kotak-kotak kaca itu dan foto-foto juga nggak boleh pake flash.

 Donna di depan National Textile Museum / Muzium Tekstil Negara

sejarah bangunan National Textile Museum

nah akhirnya abis dari National Textile Museum kita melanjutkan perjalanan ke Perpustakaan Kuala Lumpur. tapi begitu sampai Perpustakaan Kuala Lumpur ternyata perpusnya tutup. kita juga ngga tau bukanya jam berapa. hiks sedih. yaudah lah yaa abis itu kita jalan ke bagian samping perpustakaan itu dan ketemulah yang namanya Perpustakaan Kanak-Kanak Kuala Lumpur. sama siihh perpusnya tutup juga dan baru buka jam 2 siang, kalo hari Senin. Hari Senin di Kuala Lumpur itu agak mirip kayak hari Senin di Jakarta yang kebanyakan museum pada tutup gitu, tapi kalo untuk perpustakaan mah kita Senin buka normal yaa.


tampak depan Perpustakaan Kanak-Kanak Kuala Lumpur

karena dua perpustakaan tersebut tutup, saya sama donna sempet bingung mau ke mana lagi. oh terus inget kalo di deket sana kan ada Masjid Jamek. akhirnya jalan lagi sampai ke Masjid Jamek. sampai di depan Masjid Jamek ternyataaaaa masjidnya juga ditutup buat umum, yanasib bangat dah ah. sayang banget ini senen masa kebuang gitu aja harinya gara-gara pada tutup. 

berhubung udah masuk jam makan siang juga, kita berdua memutuskan untuk makan dulu (McD kok, lagi pengen makan yang normal dikit, tapi tetep aja saos-nya nggak normal) sambil ngomongin mau ke mana setelah ini. sumpah ngga punya persiapan apa-apa banget kita. setelah makan, kita sepakat buat ke Kuala Lumpur Tower atau yang biasa disingkat KL Tower. naik LRT dari Stasiun Masjid Jamek arah Gombak, turun di Stasiun Dang Wangi. bisa juga naik LRT dari Masjid Jamek yang arah Ampang terus transfer di Hang Tuah naik yang arah Titiwangsa turun di Stasiun Bukit Nanas. jalannya jauh lebih deket dari Stasiun Bukit Nanas dibanding kalo turun di Stasiun Dang Wangi.

karena udah terlanjur salah ambil jalur LRT, begitu turun di Stasiun Dang Wangi saya nanya ke warga lokal arah jalan ke KL Tower. abis ditunjukin gitu eh sempet ngeliat petunjuk jalan yang mengarah kalo KL Tower belok kanan dan Petronas Twin Tower (Menara Kembar Petronas) lurus. galaauu. hahaha. bingung dah kita berdua mau ke mana dulu secara nih dua tempat rada deketan. donna akhirnya menyarankan buat ke Petronas dulu baru ke KL Tower. akhirnya yang harusnya kita belok ke kanan malah lurus terus sampai ke Petronas.

panas banget Kuala Lumpur (nikita mirzani style :p). dibanding foto-foto, saya sama donna lebih milih buat langsung masuk aja ke Suria KLCC, mall yang jadi satu dengan Petronas Twin Tower. jalan sampai ke bagian belakang mall dan ternyata di belakang itu lagi ada acara, lupa namanya, pokoknya soal pecinta-pecinta motor Harley Davidson gitu deh. liat-liat acaranya bentar sambil jalan ke taman-taman di sana. lumayan rada adem, banyak pohon. ada danaunya juga loh, yaahh serupa tapi tak sama lah sama Danau UI :p. foto-foto ngga lupa. ternyata susah juga ya foto menara kembarnya yang full. orang-orang foto sampe jongkok-jongkok, okee dan gue termasuk salah satunya.

finally, got it. per-ju-ang-an! (le-bay!)

masuk lagi ke dalem mall, liat-liat tiket masuk buat naik Twin Tower sampe puncak, mahal yak ternyata RM80. ngga jadi deh naik sampai atas. bodo ah yang penting foto-foto depan landmark-nya :p

miniatur Twin Tower

sorry, abaikan aja gue-nya..

dan setelah dari Twin Tower kita melanjutkan lagi perjalanan ke KL Tower. bisa sih jalan kaki dari Twin Tower, tapi kaki udah gempor jugak dari tadi jalan muluk. pas banget bingung mau naik apa ke sana eh kita ngeliat Go KL, kali ini yang jalurnya Green Line.

buat yang belum tau Go KL, biar saya jelasin sedikit di sini berdasarkan sepengetahuan saya juga. jadi Go KL itu adalah bus yang memang tujuannya diperuntukkan untuk pariwisata di sekitar Kuala Lumpur saja. bus ini terbagi ke dalam dua rute, yaitu Purple Line dan Green Line. Purple Line jalurnya mulai dari Stasiun LRT Pasar Seni sampai Bukit Bintang sementara Green Line jalurnya mulai dari KLCC sampai Bukit Bintang. jalur bus ini sebenernya muter gitu. terus kalo mau pindah line dari Green Line ke Purple Line bisa turun di Bukit Bintang, begitu juga sebaliknya. kabar baiknya lagi Go KL itu busnya cuma-cuma alias gratis! free, free, free talk kakao..., oke stop!

lanjut lagi yaa ke cerita saya tadi yang abis dari Twin Tower mau ke KL Tower naik Go KL turun di.... aaakkk lupa nama haltenya apa. ngga jauh kok cuman 1 atau 2 halte gitu dari KLCC, sumpah gue lupa nama haltenya. dari situ kita tinggal jalan kaki sampai KL Tower. masih agak jauh, tapi lumayan hemat tenaga dari Twin Tower sampe halte itu sih. untuk sampai ke KL Tower kita bisa jalan kaki sampai puncak atau naik shuttle bus yang disediakan gratis oleh pihak KL Tower. fyi, kontur tanah menuju KL Tower itu menanjak jadi mendingan nungguin shuttle bus aja yang berangkat tiap 15 menit sekali. kalo kemarin saya sama donna pas berangkatnya jalan kaki sampai KL Tower-nya dan sampai atas udah ngos-ngosan kecapekan :D merasa perjuangan naik udah berat banget (lebay lau, gal), kita akhirnya membayarnya dengan masuk sampai puncak KL Tower. tiket masuknya RM49 untuk foreign tourist. kalo untuk pemegang kartu MyKad cuman setengahnya (rata-rata emang tempat wisata di Kuala Lumpur ngasih harga tiket masuk yg bedanya hampir setengah dari harga tiket untuk foreign tourist untuk pemegang kartu MyKad).  jangan tanya gue MyKad apaan karena gue juga ngga tau. tapi kalo menuru ke-soktau-an saya sih kayaknya itu KTP-nya orang Malaysia kali ya :p

KL Tower itu termasuk salah satu menara tertinggi di dunia dengan total ketinggian seluruhnya 421 meter. sampai di atas, kita bisa ngeliat kota Kuala Lumpur dari ketinggian. bahkan Batu Caves pun keliatan dari atas menara ini.


view dari atas KL Tower

Twin Tower dilihat dari KL Tower

karena tadi pas berangkat udah (sok-sokan) jalan kaki sampai KL Tower, pulangnya kita milih untuk naik shuttle bus-nya aja. niat-nya setelah ini adalah antara ke Bukit Bintang atau Berjaya Times Square untuk makan malem. turun dari shuttle bus kita jalan kaki lagi sampai halte tempat kita turun naik Go KL tadi. buat ke Bukit Bintang, as i said before kita bisa naik Go KL. naik Go KL Green Line (masih) dan salah turun lagi. kita turun di halte Times Square, harusnya kalo mau ke Bukit Bintang turun di halte Bukit Bintang. jadinya yaudah kita masuk aja ke Berjaya Times Square. donna udah takut aja tuh kalo ngga ada tempat makan yang murah di dalem. tapi begitu masuk mata dan pikiran kita berdua sama, langsung liat-liatan begitu ngeliat KFC di satu lantai di bawah lantai dasar. hahaha. yaudah jadi dalam satu hari itu kita makan junk food 2x. tapi untungnya berat saya sih malah turun bukan naik, soalnya kan diimbangi dengan jalan kaki terus-terusan #tsaahh :D

eh iyaaa fyi aja sih, di Berjaya Times Square tuh ada tangga yang dibikin menyerupain tuts-tuts piano lengkap sama suaranya. jadi kalo kita jalan lewat situ bakal bunyi gitu sesuai tangga nada. lucuk plus unik. okee sebenernya gue yang norak sih! haha.

yang pertama kali lo liat pas masuk Berjaya Times Square

btw, lantai ini juga lucuk. kalo kita jalan, air2an ungu itu ikutan bergerak

sayangnya yang tangga piano itu ngga saya foto :(

okeee berhubung postingan ini juga udah rada panjang jadi disambung di part 3 yaa cerita saya sama donna selanjutnya. semoga bermanfaat (:

baca juga:
1. Kuala Lumpur, Malaysia (part 1)

gals