library

Kuala Lumpur, Malaysia (part 5)

Saturday, October 12, 2013

aaaahhh alhamdulillah akhirnya libur panjaaanngg, jadi bisa ngelanjutin cerita perjalanan saya sama donna lagi. hehe. tulisan part 5 ini punya nasib yang sama kayak part 4 yaitu terlantar setengah jalan berhari-hari. belakangan emang kerjaan di perpus lagi hectic banget. kejar setoran, laporan, laporan bulanan, tapiii untungnya ada cuti bersama Idul Adha besok senen jadi bisa sedikit napas dulu dari laporan-laporan dan olah-mengolah bukunya. :D

jadii lanjut lagi ke part 5 yaa. sebelumnya saya ngejanjiin kalo ini bakal jadi postingan terakhir soal ngebolang saya sama donna. tapiiii tergantung nanti saya nulisnya panjang atau ngga. hehe tapi diusahakan untuk jadi yang terakhir :D

Kamis, 19 September 2013

5 hari itu waktu yang lebih dari cukup (buat saya sama donna) buat jalan-jalan ke Kuala Lumpur aja. walaupun nggak semua tempat bisa terjangkau tapi itu udah cukup banget. saya sama donna sempet ngga tau lagi mau ke mana hari ini. waktu pertama kali ke Suria KLCC hari senin, kita sempet ngeliat ada Petrosains di lantai 4 mall tersebut. nah karena Petrosains itu tutup tiap hari senin jadi, hari kamis ini tujuan kita adalah ke Petrosains. karena udah tau ada bus Go KL jadi kita lebih memilih ke Suria KLCC naik bus Go KL. kalo ada yang gratis, kenapa harus naik yang bayar kan? :p

naik Go KL dari Pasar Seni turun di Bukit Bintang untuk transit dan nyambung dengan Go KL yang tujuan KLCC. dan yaahh bakat nyasar gue keluar lagi. jadi kita salah turun lagi. harusnya turun di halte KLCC tapi kita turun di 1 halte sebelum KLCC, jadilah untuk sampe halte KLCC kita jalan kaki. lumayan lah 300m.

sampai di Suria KLCC kita langsung naik ke lantai 4 tempat Petrosains berada. untuk masuk ke dalamnya kita dikenakan tiket masuk seharga RM25 tapi karena kita punya kartu pelajar jadi dikasih diskon 15% jadi kita bayarnya RM21.20 sahaje (:

Petrosains tuh mirip-mirip sama PP-IPTEK. alat peraga yang dipamerkan juga alat peraga ilmu pengetahuan alam secara umum, walaupun semakin ke dalem lebih difokuskan ke ilmu perminyakan. ada 1 alat peraga yang cukup menyenangkan buat saya yaitu alat untuk mengukur kecepatan lemparan bola gitu. waahhh sekalian melampiaskan apa yang ada di hati itu sih :p seruuu~ cukup lama kita berdua di Petrosains karena hampir semua peragaan kita cobain. worth it kok harga tiket sama apa yang disajikan di sana. duh, sayangnya kita ngga foto-foto di sana jadi ngga ada foto yang bisa dipost di sini. maaf~. over all Petrosains recommended buat dikunjungi kalau sedang berada di KL.

abis keluar dari Petrosains kita makan siang di food court Suria KLCC. ada makanan Indonesia yang dijual di sana. karena masih trauma sama makanan-makanan yang masuk ke mulut, jadi saya pesen makanan Indonesia di sana, sayur asem. lumayan. 4 hari ngga ketemu sayur rasanya ngga enak banget. walaupun rasanya ngga seenak bikinan ibu tapi lumayan bikin seger badan hahapadeh. keluar dari Suria KLCC kita foto-foto lagi bentar trus langsung ngelanjutin perjalanan ke Perpustakaan Kuala Lumpur. kali ini niatnya adalah harus masuk ke dalem perpustakaan.


terakhir kok terakhir :p

untuk ke Perpustakaan Kuala Lumpur kita gampangnya naik Go KL lagi, pokoknya prinsip saya sama donna selama ada yang gratis kenapa harus naik yang bayar. haha. nah dari Pasar Seni tinggal jalan kaki ke Dataran Merdeka lagi. nggak sengaja di deket KL City Gallery ngeliat Museum Coklat gitu yang letaknya ada di underground Dataran Merdeka, dan ngga pake pikir panjang lagi kita langsung mutusin setelah dari Perpustakaan Kuala Lumpur kita akan ke museum itu.

sampai di dalem perpustakaan kita harus nitipin tas dulu. nitipinnya itu tinggal masukin tas kita di dalem loker trus masukin koin RM0,50sen yang lama terus udah deh kunci. iyaa jadi emang lokernya bayar 50 sen. udah beres urusan loker (butuh waktu 15 menit buat saya sama donna berurusan dengan loker ini karena ngga ngerti apa2 :p) kita langsung ke lantai 1. di lantai 1 itu tempat koleksi buku-bukunya dipajang. 

sistem yang diterapkan Perpustakaan Kuala Lumpur adalah open access untuk textbook non-reference. kurang tau juga kalo untuk textbook reference open juga atau closed karena kita ngga liat-liat ke bagian tersebut (letaknya 1 lantai di atas tempat koleksi textbook non-reference). perpustakaannya enak. ngga begitu sepi pengunjung tapi juga ngga ramai (yaiyalah namanya juga perpus). sempet ngeliatin cukup banyak juga anak-anak sekolah yang dateng untuk belajar kelompok gitu karena saya ngeliat mereka duduk satu meja beramai-ramai. oh iyaa interiornya didominasi warna ungu dan coklat. lantainya juga dilapisi sama karpet jadi kalo jalan ngga berisik dan ngga ngeganggu pemustaka lainnya. smart!


tempat koleksi textbook non-reference

ruang baca dan diskusi

susunan bukunya

seperti yang udah saya mention di atas setelah baca-baca sebentar di Perpustakaan Kuala Lumpur, kita pun turun lagi dan jalan ke underground Dataran Merdeka (lupa namanya apa, tapi bakalan jadi mall kayaknya). di sana niatnya kita mau ke Museum Coklat yang tadi ngga sengaja kita liat petunjuknya. turun ke bawah dan di sebelah kiri langsung tempat museum tersebut. pas masuk yang pertama kali kita lihat adalah mesin-mesin pembuatan coklat. tapi makin ke sini ternyata itu sih bukan museum coklat tapi toko coklat biasa. hiing. kirain beneran museum gitu. tapi lumayan sih testernya :p tapi tapi ngga enak juga sama si mbak-mbaknya mukanya berubah asem pas kita ngga mau beli coklatnya, abis harganya mahal sih plus emang tujuan kita ke sana cuma mau liat-liat museum coklat kayak apa kan ya, bukannya mau beli coklat.

udah deh, hari ini kegiatan saya sama donna cuma itu aja. abis dari Dataran Merdeka itu kita belanja dikit lagi di Central Market sama Kasturi Walk. sampe di hotel juga langsung packing karena besok pagi jam 8 kita udah harus berangkat ke bandara, pulang.

Jum'at, 20 September 2013

hari ini hari terakhir kita di Kuala Lumpur. jam 8 pagi check out dari hotel. jalan sampai Stasiun LRT Pasar Seni, naik LRT ke Stasiun KL Sentral, dilanjut naik aerobus sampai LCCT. oh iyaa dari Stasiun KL Sentral sampai LCCT naik bus-nya bayarnya RM10, lebih mahal RM2 daripada sebelumnya dari LCTT ke KL Sentral. sampai di LCCT niatnya adalah sarapan dulu baru check in. tapi yaa seperti biasa, selera makan saya langsung menguap pas ngeliat makanan padahal perut laper banget jadilah saya ngga sarapan pagi itu, cuma donna aja yang sarapan dunkin.

selesai nungguin donna makan, kita check in dan urusan imigrasi juga kelar, udah deh nunggu beberapa menit di ruang tunggu keberangkatan. begitu gate di buka langsung masuk pesawat. alhamdulillah juga ngga ada acara delay. daaann~ bye bye KL, see you (:

sampe jakarta jam 12 atau setengah 1an gitu. sampe rumah sih jam 3 sore. istirahat bentar, mandi, berangkat lagi ke rumah Garit. hahaha jadi rute hari ini tuh rada random emang. KL-LCCT-Soetta-Rumah-Tebet-Bekasi-Rumah. jadi kenapa gue langsung pergi lagi begitu sampe rumah? karena emang malemnya itu temen-temen kampus saya ngadain perpisahan buat tante. tante itu adalah salah satu teman sekelas saya yang berasal dari Kalimantan, jadi hari sabtunya dia akan pulang ke Kalimantan. makanya kita ngadain perpisahan. tapi, janjian jam berapa pada dateng jam berapa, alhasil pas gue balik dari rumah Garit jam 9-an malem itu temen-temen saya masih pada belom ngumpul jugak :D

oh akhirnya saya ngerasain makanan normal lagi di rumah Garit! #penting

*
seperti perjalanan sebelumnya, selalu ada perasaan deg-degan dan takut sekaligus semangat dengan apa yang akan saya hadapi nanti di lingkungan yang baru dan tidak dikenal. perasaan seperti itu yang selalu saya rasakan ketika akan melakukan suatu perjalanan. dan yang namanya perjalanan, agar tidak sia-sia, kita harus bisa mengambil pelajaran dari apa yang kita hadapi di perjalanan tersebut. ambil yang baik dan tinggalkan yang tidak baik. terapkan di negara kita, di lingkungan kita. walaupun hanya kita yang melakukannya tapi kita sudah berkontribusi untuk lingkungan. 

contoh paling sederhana yang saya bawa pulang dari 2 perjalanan saya ke luar negeri adalah keteraturan dalam bertransportasi. dulu, sebelum saya pergi ke Korea kalau naik kereta pokoknya harus dapet tempat duduk, jadi begitu pintu kereta terbuka yaudah langsung rebutan sesama penumpang buat duduk, padahal waktu nunggu keretanya udah duduk juga. ketika di Korea saya memperhatikan kalau orang-orang di sana nggak ngoyo (maksa) buat dapet tempat duduk. dalam artian, kalo mereka pengen duduk ya mereka duduk, tapi kalo ngga pengen ya mereka akan berdiri meskipun tempat duduknya banyak yang kosong. sepulang dari Korea saya merubah kebiasaan "ngoyo harus duduk" itu. secapek apapun saya ketika pulang kuliah jadinya ngga pernah maksa buat harus banget duduk (sampe maksa-maksa nyempil duduknya padahal itu tempat udah ngga muat). kalo emang dapet duduk ya alhamdulillah, kalo ngga yaudah apa salahnya berdiri 15-30 menit, toh?

dan sebisa mungkin, saat ini, saya menghindari duduk di tempat duduk khusus difable, lansia, dan ibu hamil di kereta walaupun tinggal tempat itu satu-satunya yang kosong. ini juga saya pelajari di Korea. di Korea tempat duduk prioritas itu memang hanya diperuntukkan bagi orang-orang prioritas saja (difable, lansia, ibu hamil). justru kita akan dapat pandangan aneh kalau orang yang masih muda, sehat, dan tidak hamil duduk di kursi prioritas tersebut. setelah pulang dari Korea saya membiasakan kebiasaan ini. lagipula dengan kita duduk di tempat tersebut, sama saja kita mengambil hak mereka yang tidak mampu, toh? itu hanya dua contoh kecil aja yang saya dapatkan selama melakukan perjalanan ke luar negeri. bukan berarti perjalanan di dalam negeri tidak mendapatkan apa-apa loh, melakukan perjalanan di dalam negeri itu membuat kita jauh lebih bangga akan apa yang kita miliki. seperti perjalanan ke Yogya, saya belajar keramahan orang Yogya. di Rembang, saya belajar bersabar dan toleransi beragama (karena kebetulan keluarga saya di Rembang multi agama).

tapi yang pasti selalu ada pelajaran yang lebih dari pada itu, terutama belajar menyukuri atas apa yang diberikan Allah dalam hidup kita sehari-hari. perjalanan itu hanya satu cara yang Allah berikan agar kita terus bersyukur dengan kekurangan atau kelebihan yang dimiliki oleh lingkungan kita. tidak mudah ngeluh, tidak putus asa, tidak terus-terusan menjelekkan lingkungan kita. perjalanan itu perjalanan hati juga (: lebay, ya? sori deh, tapi itu yang gue rasa. dan Kuala Lumpur adalah perjalanan yang membuat saya lebih banyak berpikir. tentang kedewasaan, tentang masa depan, tentang keikhlasan, tentang ketakutan, tentang rasa cemas, tentang ketidak-menentuan, dan tentang cinta yang benar di mata Allah. sounds cliché, rite? tapi itulah pelajaran berharga yang saya bawa pulang ke Jakarta (:

 hihi udah ah cukup sekian aja part 5-nya. semoga ke depannya ada banyak perjalanan yang bisa saya lalui dan share di blog ini. hehe. next, belum ada rencana mau ke mana-mana lagi ama donna, but soon we will travelling again. go go shiiingg~ :D

selamat menikmati cerita saya dan selamat liburan semuanyaaa~

oh iyaa sebelum lupa, ada quote yang dikasih temen saya waktu saya pulang dari Korea dan cerita kalo saya sempet nyasar di sana :D. sampe sekarang saya suka banget sama quote ini. ngga tau kenapa.

"For me, traveling without getting lost somewhere is not traveling because it's art of traveling" -Pahonk

baca juga:
1. Kuala Lumpur, Malaysia (part 1)
2. Kuala Lumpur, Malaysia (part 2)
3. Kuala Lumpur, Malaysia (part 3)
4. Kuala Lumpur, Malaysia (part 4)

gals

malaysia

Kuala Lumpur, Malaysia (part 4)

Sunday, October 06, 2013

aahh alhamdulillah akhirnya punya waktu buat melanjutkan cerita perjalanan saya sama donna lagi ke Kuala Lumpur di part 4 ini. semenjak pulang dari KL ternyata pekerjaan sudah menanti di depan mata dan harus diselesaikan secepatnya sampe-sampe sabtu-minggu gue masih harus lembur ㅠㅠ bahkan postingan ini berhari-hari terbengkalai ditengah jalan dan belum sempet ngelanjutin #curhat.

Rabu, 18 September 2013

hari ini janjian lagi sama Galih. rencananya kita mau ke Batu Caves. Batu Caves itu sebenernya bukit kapur yang bergua dan gua-nya itu dijadiin tempat ibadahnya orang-orang yang beragama Hindu (kuil). jadi, kita janjian ketemu di Stasiun KTM Kuala Lumpur. saya sama donna sampe lebih dulu secara stasiun itu deket dari penginapan kita. tapi ngga lama Galih juga dateng, nunggu kereta bentar dan naik kereta yang jurusan Batu Caves. oh iya harga tiketnya RM1 perorang.

sampe di Batu Caves ternyata kuilnya itu ada di belakang stasiun. jadi jalan kaki dekeeett banget dari stasiun. begitu masuk kita disambut sama patung Hanoman yang tinggi berwarna hijau. saya juga ngga tau kenapa Hanomannya diwarnain ijo, kalo cerita di Indonesia kan Hanoman warnanya putih kayak yang di taman mini itu. kalo mau ke Batu Caves mesti siapin tenaga esktra terutama kaki dan lo harus lebih wasapada aja di sana. kenapa? karena di sana banyak banget burung jadi ati-ati nanti kena jackpot (baca: di-pup-in burung :p) dan banyak monyet yang berkeliaran bebas.

untuk masuk ke dalem Batu Caves kita harus naik tangga yang subahanallah banget banyak dan tingginya. konon katanya sih ada 272 anak tangga di Batu Caves. okeee jadi ini termasuk perjuangan banget sih buat naik karena saya rada jiper liat tangganya trus juga cuaca di sana panas banget. tapiiii yaudah sayang juga nih udah sampe tapi ngga naik. akhirnya naiklah kita bertiga ke atas.

"kalo capek pas lagi mendaki, liat ke bawah. liat sudah berapa jauh lo berjalan dan liat apa yang alam suguhkan buat lo. makin ke atas, alam akan memberi lo pemandangan yang jauh lebih bagus. jadi kalo gue lagi capek pas mendaki, gue akan liat ke bawah dan itu biasanya memacu gue untuk semangat lagi buat naik.." -aJ

nah! saya selalu inget terus tuh kata-kata aJ yang satu itu. jadi inget, waktu itu dia ngomong begitu pas kita main ke Gunung Merapi dan aJ ngajakin saya naik sampe ke tempat labuan, kayak tempat naro sesajen buat di Gunung Merapi gitu. lumayan juga tuh naiknya. 

okee back to the topic, jadi mirip-mirip lah yaa situasinya pas ke Batu Caves, sama-sama naik. jadi tiap capek naikin tangga-tangga itu saya liat ke bawah dan semangat buat naik lagi. sampe di tengah perjalanan gitu ada gua gitu di sebelah kiri. liat-liat bentar dan ternyata masuknya bayar, kagak jadi masuk dah. akhirnya milih buat naik lagi ke atas. dan akhirnya setelah perjuangan banget naik sampe jugak. sampe atas ngga ngapa-ngapain. si donna malah duduk aja, kecapekan. saya lebih memilih buat ngeliatin orang Hindu ibadah sih. eh iyaaa btw di sini Hindu-nya Hindu India gitu kebanyakan yang dateng.

Hanomannya orang sana.

pintu masuk gua

 di dalem gua

 di depan patung Dewa Murugan. nah tuh sebelah kirinya itu tangga naik ke kuil-nya.

setelah merasa cukup di Batu Caves, kita pulang lagi ke KL. rencananya adalah ke National Museum of Malaysia atau Muzium Negara. dari Batu Caves naik KTM rute yang sama kayak berangkat, harga tiketnya beda ternyata sama pas berangkat tadi, sekarang bayarnya RM2 sampai Stasiun Kuala Lumpur. sampe di Stasiun Kuala Lumpur kita mengandalkan peta yang saya sama donna ambil di bandara karena Galih ngga tau jalannya ke Muzium Negara dari stasiun ini. dia bilang dia pernah ke museum gitu tapi lupa karena udah lama dan perginya naik mobil pribadi. setelah jalan kaki 5-10menitan kali ya sampe juga deh di Museum Negara. 

sebelum masuk ke National Museum-nya kita sempet masuk ke salah satu museum kecil yang ada di sana. tapi saya lupa nama museumnya apa, di dalemnya banyak dipamerkan benda-benda masa prasejarah. setelah berkeliling sebentar di sana barulah kita masuk ke National Museum. untuk foreign tourist dikenakan biaya sebesar RM5.

ruang pameran di National Museum terbagi menjadi 4 galeri. di lantai pertama ada 2 ruangan yang terbagi menjadi galeri sejarah awal dan galeri kerajaan-kerajaan Melayu. kemudian di lantai atas juga terbagi menjadi 2 galeri lagi yaitu galeri era kolonial dan galeri Malaysia kini. secara keseluruhan isi dari National Museum Malaysia adalah penggambaran terhadap perkembangan negara Malaysia mulai dari zaman pra sejarah hingga masa kini serta prestasi-prestasi yang pernah negara mereka capai. 

tempatnya sama kayak di National Textile Museum, agak gelap. tapi sejarah yang mereka sajikan memang cukup lengkap. beberapa sejarah bahkan serupa dengan sejarah Indonesia (yaiyalah). oh, dan saya juga baru tahu kalo Malaysia juga menyebut tanah air mereka Nusantara, dulu. saya pikir Nusantara cuma sebutan untuk Indonesia aja.

 peta negara Malaysia

 di depan National Museum, Kuala Lumpur

keluar dari National Museum rencananya kita akan melanjutkan perjalanan ke Planetarium Negara. tapi sebelum itu, karena pas keluar National Museum udah siang dan udah masuk jam makan siang jadinya kita makan dulu. nah jam makan tuh jadi waktu-waktu menakutkan buat gue. kenapa? karena ternyata saya ngga bisa beradaptasi dengan makanan lokal Malaysia, aneh kan? padahal Indonesia-Malaysia orang bilang masakannya hampir mirip cuma bedanya Malaysia lebih kaya rempah dan agak manis masakannya. tapi buat saya aneehh. donna bahkan sempet kesel sama saya karena tiap makan di KL ngga pernah abis. 

oke back to da topic. Galih bilang di sana ada bakso yang enak, karena dia pernah beli sebelumnya. jadi akhirnya siang itu kita makan bakso. makanan favorit gue sama aJ. haha. oh btw yang jualan bakso, kata Galih, orang Indonesia. nggak lama pesenan dianter ke meja dan gue takjub aja sama mie putihnya. bukan karena enak takjubnya tapi karena mie-nya tuh agak gede-gede gitu trus kayak lodrok (gue nggak nemu padanan kata lain di kamus Bahasa Indonesia jadi gue pake bahasa sehari-hari gue aja ya :p) jadi bisa dibayangkan seperti apa itu bakso dengan mie putih lodrok, banjir! dan yaahhh seperti biasa ngga abis lagi makannya. emang bakso paling enak sejagat tuh cuman bakso tebet sama bakso joko tole (promosi, tapi no komersil :D). oh btw kalo mau mesen es teh jangan bilang es teh aja, bilangnya tea-O-ice kata Galih. kalo ngga ntar kayak saya. pengalaman di kantin UM ditanya mau minum apa, gue jawab teh eehhh dikasihnya teh tarik.

selesai makan baru deh kita ngelanjutin perjalanan ke Planetarium Negara. tinggal jalan kaki lagi dari National Museum ke arah National Mosque. dari National Mosque lurus terus sampe ketemu pertigaan belok kiri, kalo lurus nanti sampe ke Islamic Art Museum. nah pas belokan ini kontur tanahnya juga nanjak. jadi siapin tenaga ekstra juga kalo mau ke sini. sempet ngerasa nyasar juga karena sepi banget daerahnya. tapi akhirnya nggak lama di depan ada kok tulisan yang menandakan keberadaan Planetarium Negara (sayang ngga ke foto). 

begitu sampai di Planetarium Negara ternyata masuknya bayar. buat foreign tourist RM12, lumayan juga. ngga ada diskon buat pelajar juga di sini, bahkan diskon untuk pelajar asing yang kuliah di Malaysia karena Galih sempet nanya ke ibu-ibu penjaga tiketnya. saya sama donna jadi nggak enak sama Galih. niatnya sih mau patungan buat bayarin Galih, tapi orangnya nolak dibayarin. jadi bayar sendiri-sendiri deh. lumayan loh RM12 bisa buat berapa kali makan di kantin UM. oh iya tiket ini udah termasuk tiket untuk nonton pertunjukkan bintang gitu kayak di Planetarium Jakarta gitu lah mirip.

masuk ke dalem dan liat-liat berbagai macam permainan edukasi yang dipamerkan. tempatnya seru banget, mirip kayak PP IPTEK-nya taman mini gitu tapi ini lebih ke ilmu ruang angkasa gitu. alat peraga yang dipamerkan juga masih berfungsi dengan baik, nggak banyak yang rusak. kita main-main di sana sampai pertunjukkannya mulai jam 3. jam 3 kurang sekian ada pengumuman kalo kita bisa masuk ke dalem teater pertunjukkannya. di dalem juga masih nunggu dulu beberapa menit sampai pertunjukkan dimulai. ruangan teaternya lebih kecil dari Planetarium Jakarta menurut saya. pertunjukkan bintang yang dipertontonkan waktu itu soal terjadinya pembentukan bintang yang dimulai dengan terjadinya big bang sampai akhirnya tercipta bintang-bintang yang sangat banyak di alam semesta. terakhir pertunjukkan yang saya tonton di Planetarium Jakarta soal macam-macam bintang dan rasi bintang, itu sekitar kuliah semester 2-an berarti sekitar tahun 2010an lah, nggak tau deh sekarang pertunjukkannya udah ganti atau belum.

 di depan Planetarium Negara

pertunjukkan di Planetarium Negara ini berjalan selama 30 menit jadi jam setengah 4 juga udah selesai. karena Galih paling ngga harus nyampe rumah jam 4 jadi akhirnya kita memilih untuk pulang. saya sama donna balik ke hotel dan Galih pulang ke rumahnya. jalan bareng sampe Stasiun LRT Pasar Seni baru deh kita pisah. Galih masih harus naik LRT lagi ke rumahnya sementara saya sama donna tinggal jalan kaki. dan karena Galih cuma bisa nemenin kita 2 hari jadi hari berikutnya lagi-lagi saya sama donna ngebolang berdua. haha..


a little reunion haha. he's Galih btw.

malemnya abis dari hotel sih saya sama donna jalan-jalan keluar lagi. kita ke Central Market, nggak jauh dari belanja sama makan di Kasturi Walk. ngomong-ngomong kemaren itu pas kita ke Central Market beli oleh-oleh juga ternyata yang jualan orang Lamongan. ngobrol-ngobrol sedikit sama beliau ternyata sudah berjualan di sana selama 17 tahun. di KL dia tinggal sendiri, anak sama suaminya di Lamongan. beliau pulang setahun sekali tiap bulan Maret. logatnya Malaysia banget (yaiyalah 17 tahun tinggal di Malaysia). karena ngobrol-ngobrol itu akhirnya saya sama donna dapet diskon deh. hehe.

dah, ini doang untuk part 4. tenaaangg masih ada part 5, jangan bosen ya. haha. tapi part 5 will be the last post about our journey, kok. 

baca juga:

gals